Kearah Cinta Terdidik dan Berprinsip

1]Anda mempunyai adik berusia 7 tahun yang suka menconteng buku-buku nota anda.Anda terlalu marah kepadanya sedangkan adik anda terlalu minat untuk melukis tetapi tidak tahu dimana dia harus memuaskan minatnya.Andakah perbuatan anda memarahi dan melarangkannya itu betul?

2]Anda baru mengenali seorang sahabat(perempuan) yang ditempatkan sebilik dengan anda di hostel.Anda mendapati sahabat yang baru dikenali tadi tidak mengenakan tudung, dan tidak pernah bersolat.Dalam masa yang sama, sahabat anda tadi selalu melihat anda bersolat dan didalam hatinya terlalu ingin bersolat tetapi tidak pernah diajar cara bersolat.Apa yang harus anda lakukan?Adakah patut dengan hanya menyebarkan perbuatannya yang tidak bersolat kepada rakan-rakan anda yang lain?

3]Anda mempunyai seorang sahabat(lelaki) yang selalu berkepit dengan kekasihnya.Dia tidak pernah diajar apa itu batas pergaulan dalam islam.Dia tidak pernah diajar apa itu solat dan apa itu islam.Islamnya hanya pada nama.Apakah wajar untuk anda menghukum sahabat anda tadi?

3 contoh yang terlalu basic sempat saya highlightkan disini untuk difikirkan.3 contoh yang mungkin agak berbeza dan kita biasanya terperangkap dalam kesombongan diri kita terhadap mereka.

Apakata kalau anda membelikan sebuah buku lukisan kepada adik anda yang berusia 7 tahun tadi supaya dia boleh melukis dan mewarna sepuasnya?Apakata kalau anda mengajak sahabat(perempuan) anda tadi solat bersama-sama anda dengan anda menguatkan sedikit bacaan-bacaan solat supaya dia mendengarinya?Apakata kalau anda mengajak sahabat lelaki anda tadi ke masjid mendengar kuliah agama dan sebagainya?

Sengaja saya mencungkil 3 contoh diatas untuk menunjukkan betapa tersilapnya kita dalam memahami situasi.Dalam teori sains,sekiranya suatu gas dimampatkan sehingga ke suatu tahap, ia akan bertukar menjadi cecair(tong gas memasak dirumah adalah dalam bentuk cecair) .Dalam pedagogy of the oppressed yang popular itu,Paulo Freire mengatakan manusia apabila ditekan ke suatu tahap ia akan mengalah lalu pasrah enggan berjuang.Kedua-duanya saya rumuskan kepada satu teori bahawa,manusia apabila ditekan dan dihilangkan harapannya, ia akan memilih satu jalan keluar yang tidak boleh diramalkan.

Saya tidak berminat untuk menghuraikan teori tersebut kerana ia melibatkan kajian ilmiah yang lebih mendalam dan saya berada dalam proses tersebut.

Apa yang ingin saya tegaskan ialah, tindakan menghukum, merendahkan, memandang orang lain hina itu bukan lagi pilihan terbaik yang kita ada.Malah ianya pilihan yang tidak harus termasuk dalam senarai pilihan bagi seorang insan dakwah.Dalam tulisan yang sebelum ini(why do we care) saya menekankan aspek mendidik sebagai satu jalan keluar yang wajar dipertimbangkan dalam menangani masalah budaya couple.Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Namun seringkali harapan kita untuk melihat insan yang lahir dari kamar tarbiyah yang terlibat dalam dunia cinta mampu mempamerkan contoh yang baik dikecewakan.Kita melihat apabila sampai kesuatu tahap, insan tadi akan hanyut dalam dunianya lalu lemas bersama impian-impian dunianya.Persoalan kita ialah "mengapa" ini berlaku?Tidak cukupkan didikan dan tarbiyahnya atau cinta itukah yang selama-lamanya bersalah?

Disini saya ingin membawa pembaca kepada awal hakikat cinta yang terlalu senang diungkapkan namun tidak begitu mudah untuk mendapatkannya,cinta Allah dan rasul.Sejak ia menjadi siulan dan dilagukan, kita hanyut dalam irama, namun lupa akan pra-syarat yang wajib dipenuhi untuk mendapatnya.Percayakah kalau saya katakan, jika insan yang lahir dari kamar tarbiyah ini faham hakikat cinta allah dan rasul, kita tidak perlu lagi bimbang kepada siapapun dia dambakan cinta selepas itu?

Saidina umar pernah berkata kepada rasulullah,"Engkaulah yang paling aku sayangi selepas diriku."Apabila mengetahui dia tersilap lalu umar mengubahnya lantas berkata "Engkau lebih aku sayangi lebih daripada diriku sendiri".Fahamkah ini akandialog ini?Sejauh mana kefahaman kita itu membina diri dan peribadi kita?

Cinta yang tidak terdidik dan tidak berprinsip meletakkan kekasih itu dihadapan Allah dan RasulNya.Lalu apa peliknya jika cinta sebegini menghanyutkan sepasang kekasih yang saling berpegangan tangan, saling bersentuhan tampa berlapik, bedua-duanya ditempat sunyi dan sebagainya?

Saya mencabar sesiapa jua yang ada ada disini yang sedang lena dalan cinta "anta-anti", ungkap kalimah ini kepada kekasih anda,"sayang cinta awak selepas Allah,rasul, dan ibubapa saya."

Untuk apa cabaran ini?Kerana saya cukup menyedari diluar sana terlalu ramai yang lebih suka mengunkapkan "hanya awak yang saya cinta".Tahukah hukum berkata begini?Secara umum saya boleh berkata,kata-kata sebegini mampu membatalkan kalimah syahadah.Kerana "ilah" dalam syahadah itu juga bermaksud "tiada cinta yang melebihi cinta kepada Allah".

Melengkapkan diri dengan cinta kepada Allah dan rasul dan kedua ibubapa, lalu bercintalah anda dengan sesiapa juga.Islam tidak memisahkan anda dengan cinta, dengan syarat ia terdidik dan berprinsip.Tetapi masih juga saya ingin menegaskan disini, perkahwinan itu masih pilihan yang terbaik...

Wassalam

.... rest of template code ....

1]Anda mempunyai adik berusia 7 tahun yang suka menconteng buku-buku nota anda.Anda terlalu marah kepadanya sedangkan adik anda terlalu minat untuk melukis tetapi tidak tahu dimana dia harus memuaskan minatnya.Andakah perbuatan anda memarahi dan melarangkannya itu betul?

2]Anda baru mengenali seorang sahabat(perempuan) yang ditempatkan sebilik dengan anda di hostel.Anda mendapati sahabat yang baru dikenali tadi tidak mengenakan tudung, dan tidak pernah bersolat.Dalam masa yang sama, sahabat anda tadi selalu melihat anda bersolat dan didalam hatinya terlalu ingin bersolat tetapi tidak pernah diajar cara bersolat.Apa yang harus anda lakukan?Adakah patut dengan hanya menyebarkan perbuatannya yang tidak bersolat kepada rakan-rakan anda yang lain?

3]Anda mempunyai seorang sahabat(lelaki) yang selalu berkepit dengan kekasihnya.Dia tidak pernah diajar apa itu batas pergaulan dalam islam.Dia tidak pernah diajar apa itu solat dan apa itu islam.Islamnya hanya pada nama.Apakah wajar untuk anda menghukum sahabat anda tadi?

3 contoh yang terlalu basic sempat saya highlightkan disini untuk difikirkan.3 contoh yang mungkin agak berbeza dan kita biasanya terperangkap dalam kesombongan diri kita terhadap mereka.

Apakata kalau anda membelikan sebuah buku lukisan kepada adik anda yang berusia 7 tahun tadi supaya dia boleh melukis dan mewarna sepuasnya?Apakata kalau anda mengajak sahabat(perempuan) anda tadi solat bersama-sama anda dengan anda menguatkan sedikit bacaan-bacaan solat supaya dia mendengarinya?Apakata kalau anda mengajak sahabat lelaki anda tadi ke masjid mendengar kuliah agama dan sebagainya?

Sengaja saya mencungkil 3 contoh diatas untuk menunjukkan betapa tersilapnya kita dalam memahami situasi.Dalam teori sains,sekiranya suatu gas dimampatkan sehingga ke suatu tahap, ia akan bertukar menjadi cecair(tong gas memasak dirumah adalah dalam bentuk cecair) .Dalam pedagogy of the oppressed yang popular itu,Paulo Freire mengatakan manusia apabila ditekan ke suatu tahap ia akan mengalah lalu pasrah enggan berjuang.Kedua-duanya saya rumuskan kepada satu teori bahawa,manusia apabila ditekan dan dihilangkan harapannya, ia akan memilih satu jalan keluar yang tidak boleh diramalkan.

Saya tidak berminat untuk menghuraikan teori tersebut kerana ia melibatkan kajian ilmiah yang lebih mendalam dan saya berada dalam proses tersebut.

Apa yang ingin saya tegaskan ialah, tindakan menghukum, merendahkan, memandang orang lain hina itu bukan lagi pilihan terbaik yang kita ada.Malah ianya pilihan yang tidak harus termasuk dalam senarai pilihan bagi seorang insan dakwah.Dalam tulisan yang sebelum ini(why do we care) saya menekankan aspek mendidik sebagai satu jalan keluar yang wajar dipertimbangkan dalam menangani masalah budaya couple.Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Namun seringkali harapan kita untuk melihat insan yang lahir dari kamar tarbiyah yang terlibat dalam dunia cinta mampu mempamerkan contoh yang baik dikecewakan.Kita melihat apabila sampai kesuatu tahap, insan tadi akan hanyut dalam dunianya lalu lemas bersama impian-impian dunianya.Persoalan kita ialah "mengapa" ini berlaku?Tidak cukupkan didikan dan tarbiyahnya atau cinta itukah yang selama-lamanya bersalah?

Disini saya ingin membawa pembaca kepada awal hakikat cinta yang terlalu senang diungkapkan namun tidak begitu mudah untuk mendapatkannya,cinta Allah dan rasul.Sejak ia menjadi siulan dan dilagukan, kita hanyut dalam irama, namun lupa akan pra-syarat yang wajib dipenuhi untuk mendapatnya.Percayakah kalau saya katakan, jika insan yang lahir dari kamar tarbiyah ini faham hakikat cinta allah dan rasul, kita tidak perlu lagi bimbang kepada siapapun dia dambakan cinta selepas itu?

Saidina umar pernah berkata kepada rasulullah,"Engkaulah yang paling aku sayangi selepas diriku."Apabila mengetahui dia tersilap lalu umar mengubahnya lantas berkata "Engkau lebih aku sayangi lebih daripada diriku sendiri".Fahamkah ini akandialog ini?Sejauh mana kefahaman kita itu membina diri dan peribadi kita?

Cinta yang tidak terdidik dan tidak berprinsip meletakkan kekasih itu dihadapan Allah dan RasulNya.Lalu apa peliknya jika cinta sebegini menghanyutkan sepasang kekasih yang saling berpegangan tangan, saling bersentuhan tampa berlapik, bedua-duanya ditempat sunyi dan sebagainya?

Saya mencabar sesiapa jua yang ada ada disini yang sedang lena dalan cinta "anta-anti", ungkap kalimah ini kepada kekasih anda,"sayang cinta awak selepas Allah,rasul, dan ibubapa saya."

Untuk apa cabaran ini?Kerana saya cukup menyedari diluar sana terlalu ramai yang lebih suka mengunkapkan "hanya awak yang saya cinta".Tahukah hukum berkata begini?Secara umum saya boleh berkata,kata-kata sebegini mampu membatalkan kalimah syahadah.Kerana "ilah" dalam syahadah itu juga bermaksud "tiada cinta yang melebihi cinta kepada Allah".

Melengkapkan diri dengan cinta kepada Allah dan rasul dan kedua ibubapa, lalu bercintalah anda dengan sesiapa juga.Islam tidak memisahkan anda dengan cinta, dengan syarat ia terdidik dan berprinsip.Tetapi masih juga saya ingin menegaskan disini, perkahwinan itu masih pilihan yang terbaik...

Wassalam

Why do we care?

Di sebalik kesibukan harian, saya sempat membuat satu kajian rambang tentang status anak gadis kita di friendster.Saya mengolongkan kajian saya kepada empat kategori iaitu SINGLE,Its COMPLICATED,In a RELATIONSHIP dan Domestic PARTNERSHIP yang merangkumi anak gadis berumur antara 20-22 tahun.Daripada 205 anak gadis, saya mendapati 111 daripadanya berstatus "single", 69 daripadanya berstatus "in a relationship",24 daripadanya "its complicated" dan 1 daripadanya "domestic partnership".

Mungkin selepas ini ada antara kita yang teringin untuk membuat bancian dalam ruang lingkung yang lebih besar tetapi bagi saya, angka diatas sudah cukup untuk saya membuat beberapa rumusan dan sekaligus menulis artikel ini.

Pertamanya, apakah hukum bercouple?Dalam bancian saya diatas,saya cukup pasti bahawa objek bancian adalah dari kalangan yang belum berkahwin.

Ada pendapat mengharamkannya secara total dengan hujjah yang tersendiri.Jika saya menggunapakai pendapat ini, lalu dengan senang saya boleh mengharamkan perlakuan 69 anak gadis diatas.Dan dengan method yang sama, saya bisa mengharamkan perlakuan lebih separuh dari sahabat saya yang sedang merangka untuk berkahwin dengan pilihan hati masing-masing.

Lalu saya bertanya,adakah ia sesenang itu?Sekiranya ada seorang hamba Allah sedang keluar bersiar-siar ditaman.Tiba-tiba matanya terpaku pada sesusuk tubuh wanita yang mendedahkan aurat sedang berjoging.Adakah wajar kita mengharamkan perbuatan bersiar-siar hamba Allah tadi?Atau adakah kita hanya perlu mengharamkan pandangan kedua dari hamba Allah tadi?

Jika kita cermat dalam menekuni method islam dalam menentukan halal dan haram sesuatu benda yang samar,selalunya faktor situasi menjadi penentu.Muzik misal, diharamkan jika situasi bercampur dengan haram, dihiasi dengan tarian wanita, arak dan sebagainya.Namun ada ulama' yang keras telah mengharamkan muzik secara total.Bagi saya, saya bersetuju menjadikan "situasi" sebagai penentu hukum diatas beberapa sebab.

1]Ummah dalam keliru.Keliru diantara menuruti fitrah manusia yang memerlukan cinta dan menuruti hukum agama.Lalu terlalu ramai yang memejamkan mata lalu terus bergelomang dalam dunia cinta yang palsu, tidak terdidik dan tiada berprinsip.Daripda terus melahirkan insan yang keliru dengan agama, saya lebih bersetuju jika ia dibenarkan dalam suasana berprinsip.
2]Couple telah menjadi budaya masyarakat.Menjadi method dalam islam,ketika ingin mengharamkan sesuatu perkara yang menjadi budaya di dalam masyarakat, islam menggunapakai method pengharaman berperingkat.Bagaimana kalau ia tidak haram secara total seperti kes couple?adakah wajar kita berkata "ia haram" begitu sahaja?

Jikapun saya berkata, "couple itu haram", agaknya berapa ramai yang akan mematuhinya?Akankah saya sendiri mematuhinya?Atau adakah saya hanya bermain drama yang mengelirukan diri sendiri dan orang lain?Disini saya tidak berniat menggunakan pendekatan "mengasak" tetapi saya ingin mengfokuskan kepada "mendidik".

Percaya atau tidak, jika kita mengasak seseorang hingga ke suatu tahap, orang tadi akan mempertahankan dirinya walaupun dia sebenarnya mengengam kebatilan.Saya belajar dari kesilapan lampau,manusia sememangnya begitu.Saya membaca buku dakwah tulisan albanna, maududi dan sebagainya, ulama dan pemikir islam sudah menyentuhnya secara detail dan praktikal betapa tersilapnya kita dalam menghadam situasi.

Rasanya saya sudah menulis tentang faham insan, insyaallah dalam beberapa waktu lagi saya akan menulis tentang faham situasi.

Tulisan ini adalah mukaddimah.Angka diatas saya lampirkan sebagai satu lontaran isu yang seharusnya difikirkan untuk kita merenung masa depan negara tercinta ini.Jika kajian yang sama saya lakukan keatas bangsa jepun, saya akan menurunkan had umur objek bancian kepada 16 hingga 18 tahun.Dan kajian saya bukan dalam ruang lingkup status "cinta" anak gadis tetapi status dara anak gadis.Saya cukup yakin untuk meramalkan keputusan kajian saya itu nanti, dari 200 responden,paling kurang 70 orang sudah kehilangan dara!

Itu hakikat jepun sekarang.Malaysia sedang menirunya.Saya sedang cuba membuat kajian tentang persamaan malaysia dan jepun dari sudut moral.Mungkin malaysia ketinggalan 10~20 tahun dari aspek keruntuhan moral.Dan saya sedang mencuba mencungkil faktornya...

Wassalam...

.... rest of template code ....

Why do we care?

Di sebalik kesibukan harian, saya sempat membuat satu kajian rambang tentang status anak gadis kita di friendster.Saya mengolongkan kajian saya kepada empat kategori iaitu SINGLE,Its COMPLICATED,In a RELATIONSHIP dan Domestic PARTNERSHIP yang merangkumi anak gadis berumur antara 20-22 tahun.Daripada 205 anak gadis, saya mendapati 111 daripadanya berstatus "single", 69 daripadanya berstatus "in a relationship",24 daripadanya "its complicated" dan 1 daripadanya "domestic partnership".

Mungkin selepas ini ada antara kita yang teringin untuk membuat bancian dalam ruang lingkung yang lebih besar tetapi bagi saya, angka diatas sudah cukup untuk saya membuat beberapa rumusan dan sekaligus menulis artikel ini.

Pertamanya, apakah hukum bercouple?Dalam bancian saya diatas,saya cukup pasti bahawa objek bancian adalah dari kalangan yang belum berkahwin.

Ada pendapat mengharamkannya secara total dengan hujjah yang tersendiri.Jika saya menggunapakai pendapat ini, lalu dengan senang saya boleh mengharamkan perlakuan 69 anak gadis diatas.Dan dengan method yang sama, saya bisa mengharamkan perlakuan lebih separuh dari sahabat saya yang sedang merangka untuk berkahwin dengan pilihan hati masing-masing.

Lalu saya bertanya,adakah ia sesenang itu?Sekiranya ada seorang hamba Allah sedang keluar bersiar-siar ditaman.Tiba-tiba matanya terpaku pada sesusuk tubuh wanita yang mendedahkan aurat sedang berjoging.Adakah wajar kita mengharamkan perbuatan bersiar-siar hamba Allah tadi?Atau adakah kita hanya perlu mengharamkan pandangan kedua dari hamba Allah tadi?

Jika kita cermat dalam menekuni method islam dalam menentukan halal dan haram sesuatu benda yang samar,selalunya faktor situasi menjadi penentu.Muzik misal, diharamkan jika situasi bercampur dengan haram, dihiasi dengan tarian wanita, arak dan sebagainya.Namun ada ulama' yang keras telah mengharamkan muzik secara total.Bagi saya, saya bersetuju menjadikan "situasi" sebagai penentu hukum diatas beberapa sebab.

1]Ummah dalam keliru.Keliru diantara menuruti fitrah manusia yang memerlukan cinta dan menuruti hukum agama.Lalu terlalu ramai yang memejamkan mata lalu terus bergelomang dalam dunia cinta yang palsu, tidak terdidik dan tiada berprinsip.Daripda terus melahirkan insan yang keliru dengan agama, saya lebih bersetuju jika ia dibenarkan dalam suasana berprinsip.
2]Couple telah menjadi budaya masyarakat.Menjadi method dalam islam,ketika ingin mengharamkan sesuatu perkara yang menjadi budaya di dalam masyarakat, islam menggunapakai method pengharaman berperingkat.Bagaimana kalau ia tidak haram secara total seperti kes couple?adakah wajar kita berkata "ia haram" begitu sahaja?

Jikapun saya berkata, "couple itu haram", agaknya berapa ramai yang akan mematuhinya?Akankah saya sendiri mematuhinya?Atau adakah saya hanya bermain drama yang mengelirukan diri sendiri dan orang lain?Disini saya tidak berniat menggunakan pendekatan "mengasak" tetapi saya ingin mengfokuskan kepada "mendidik".

Percaya atau tidak, jika kita mengasak seseorang hingga ke suatu tahap, orang tadi akan mempertahankan dirinya walaupun dia sebenarnya mengengam kebatilan.Saya belajar dari kesilapan lampau,manusia sememangnya begitu.Saya membaca buku dakwah tulisan albanna, maududi dan sebagainya, ulama dan pemikir islam sudah menyentuhnya secara detail dan praktikal betapa tersilapnya kita dalam menghadam situasi.

Rasanya saya sudah menulis tentang faham insan, insyaallah dalam beberapa waktu lagi saya akan menulis tentang faham situasi.

Tulisan ini adalah mukaddimah.Angka diatas saya lampirkan sebagai satu lontaran isu yang seharusnya difikirkan untuk kita merenung masa depan negara tercinta ini.Jika kajian yang sama saya lakukan keatas bangsa jepun, saya akan menurunkan had umur objek bancian kepada 16 hingga 18 tahun.Dan kajian saya bukan dalam ruang lingkup status "cinta" anak gadis tetapi status dara anak gadis.Saya cukup yakin untuk meramalkan keputusan kajian saya itu nanti, dari 200 responden,paling kurang 70 orang sudah kehilangan dara!

Itu hakikat jepun sekarang.Malaysia sedang menirunya.Saya sedang cuba membuat kajian tentang persamaan malaysia dan jepun dari sudut moral.Mungkin malaysia ketinggalan 10~20 tahun dari aspek keruntuhan moral.Dan saya sedang mencuba mencungkil faktornya...

Wassalam...

Suara dari Kesibukan


Pertamanya saya ingin memohon maaf kerana terlalu lama menyepi disebabkan oleh kesibukan untuk melaksanakan tugas harian sebagai seorang pelajar.Sejak akhir-akhir ini agak jarang dapat memfokuskan fikiran kepada penulisan dan blog.Mungkin disebabkan oleh otak yang terlampau penat memikirkan hal-hal pelajaran dan sama waktu dengannya.

Kesannya bukan sahaja dalam bab penulisan dan blogging, malah turut mempengaruhi tabiat membaca saya.Saya sempat membeli buku "The Art Of War" tafsiran dari karya tulisan Sun Tzu.Sudah seminggu buku tersebut menghuni bilik saya, namun tidak pernah ditatap.

Saya terkesan dari sebuah movie yang bertajuk "Grave Of The Fireflies".Ceritanya berkisar tentang kehidupan 2 orang adik-beradik yang hidup dizaman perang dunia ke-2 di negara jepun.

Saya pernah menulis berkenaan pengembaraan saya dibumi Hiroshima di awal tahun,
dan mungkin kerana itu juga cerita Grave Of The Fireflies agak memberi kesan dan memberi gambaran yang tepat kepada saya tentang apa yang dialami oleh mangsa perang ketika meledaknya perang dunia ke-2.

Apa yang dapat saya simpulkan ialah, setiap pihak yang berperang menanggung akibat daripada perang.Kita selalu mendengar cerita dari nenek dan atuk kita dikampung tentang kehidupan mereka ketika perang dengan jepun.Sebenarnya cerita yang sama jugalah yang diceritakan oleh orang-orang tua jepun kepada generasi pewaris mereka.

Sekiranya orang melayu terpaksa makan ubi kayu untuk survive,orang jepun turut menanggung nasib yang sama.Sekiranya orang melayu ketakutan dengan kedatangan jepun,orang jepun turut ketakutan menghadapi kedatangan tentera US.

Menyedari kebodohan mereka dimasa lampau, Jepun telah tidak memperuntukkan apa-apa untuk memperkukuhkan pertahanan negara mereka.Tidak ada peruntukan ketenteraan dalam bajet negara.Semuanya ditumpukan kepada penjanaan ekonomi dan teknologi.

Sebenarnya ada beberapa kesimpulan lagi yang telah saya perolehi dari movie tersebut.Insyaallah dari semasa ke semasa saya akan kongsikannya dengan pembaca yang terus tekun mencari ilmu di alam maya..Wassalam.

.... rest of template code ....


Pertamanya saya ingin memohon maaf kerana terlalu lama menyepi disebabkan oleh kesibukan untuk melaksanakan tugas harian sebagai seorang pelajar.Sejak akhir-akhir ini agak jarang dapat memfokuskan fikiran kepada penulisan dan blog.Mungkin disebabkan oleh otak yang terlampau penat memikirkan hal-hal pelajaran dan sama waktu dengannya.

Kesannya bukan sahaja dalam bab penulisan dan blogging, malah turut mempengaruhi tabiat membaca saya.Saya sempat membeli buku "The Art Of War" tafsiran dari karya tulisan Sun Tzu.Sudah seminggu buku tersebut menghuni bilik saya, namun tidak pernah ditatap.

Saya terkesan dari sebuah movie yang bertajuk "Grave Of The Fireflies".Ceritanya berkisar tentang kehidupan 2 orang adik-beradik yang hidup dizaman perang dunia ke-2 di negara jepun.

Saya pernah menulis berkenaan pengembaraan saya dibumi Hiroshima di awal tahun,
dan mungkin kerana itu juga cerita Grave Of The Fireflies agak memberi kesan dan memberi gambaran yang tepat kepada saya tentang apa yang dialami oleh mangsa perang ketika meledaknya perang dunia ke-2.

Apa yang dapat saya simpulkan ialah, setiap pihak yang berperang menanggung akibat daripada perang.Kita selalu mendengar cerita dari nenek dan atuk kita dikampung tentang kehidupan mereka ketika perang dengan jepun.Sebenarnya cerita yang sama jugalah yang diceritakan oleh orang-orang tua jepun kepada generasi pewaris mereka.

Sekiranya orang melayu terpaksa makan ubi kayu untuk survive,orang jepun turut menanggung nasib yang sama.Sekiranya orang melayu ketakutan dengan kedatangan jepun,orang jepun turut ketakutan menghadapi kedatangan tentera US.

Menyedari kebodohan mereka dimasa lampau, Jepun telah tidak memperuntukkan apa-apa untuk memperkukuhkan pertahanan negara mereka.Tidak ada peruntukan ketenteraan dalam bajet negara.Semuanya ditumpukan kepada penjanaan ekonomi dan teknologi.

Sebenarnya ada beberapa kesimpulan lagi yang telah saya perolehi dari movie tersebut.Insyaallah dari semasa ke semasa saya akan kongsikannya dengan pembaca yang terus tekun mencari ilmu di alam maya..Wassalam.