Sayangi Keluarga, Disitulah Bahagia

Semua disini termasuk saya sedang menjadi saksi bisu kepada sebuah kebejatan sosial dan moral manusia yang mendiami negeri malaysia ini.Disaat kita tidak mempunyai apa-apa kuasa untuk merubah, disaat hati merintih dan menangis melihat seorang demi seorang dari kalangan kita menawarkan diri untuk menjadi sebahagian dari kebejatan itu, disaat segala macam mungkar berserabut bersama ma'ruf dan apabila tidak diendahkan lagi soal agama dan adat budaya, disaat itu kita hanya mampu bersikap kesal dan berharap akan ada perubahan dimasa akan datang.

Dimanakah silap kita?

Satu persoalan yang wajib difikirkan dan diterjemahkan ke dalam tindakan susulan.Sistem pendidikan kita lemah.Sistem kekeluargaan kita lemah.Tarbiah dari ibubapa tidak mencengkam jiwa remaja dan gagal melahirkan remaja yang memahami erti hidupnya didunia.Apabila menjadi remaja, mereka mencari diri sendiri.Sedangkan hidup bukan untuk mencari diri sendiri.Hidup ini untuk mencipta diri sendiri.Mencipta diri untuk menjadi mukmin atau menjadi manusia tampa bimbingan wahyu.

Apabila hidup difahami untuk mencari diri sendiri, akankah kita temui diri kita yang mukmin?Pastinya kita menemui diri kita yang gagal memahami erti hidup, diri yang tidak tenang kerana terpinga-pinga mencari tujuan hidup, lantas mengambil jalan mudah dengan terjebak kedalam sistem kebejatan yang sudah tercipta.Inilah yang sedang dihadapi oleh kebanyakan remaja, samada pelajar mahupun remaja rempit.

Remaja yang keliru, akan melalui detik-detik sukar ketika remajanya.Mereka akan mengalami kekosongan jiwa, tidak menemui destinasi hidup yang tetap lantas memperkosa agamanya untuk mengisi kekosongan tadi.Bilangan anak luar nikah yang direkodkan pada 2003 melebihi angka 70000 orang.Peningkatan kes jenayah seperti curi, samun, rompak, rogol, dadah, dan sebagainya meningkat dari tahun ke tahun.Saban hari ada sahaja berita orang dibunuh, dirogol, dicabul, dan diperkosa.Kes pelajar sekolah yang mengandung turut menjadi topik yang tidak harus dilupakan.

Mengapa jiwa mereka kosong?Tidak tenang?Mereka mencari bahagia,namun mereka tidak menemuinya.Inilah kesilapan kita kerana gagal memahami remaja.Dimana slogan "sayangi keluarga"?Tidak sedikit bilangan remaja yang memusuhi keluarga apabila semakin remaja.Kebanyakan kes juvana yang melibatkan remaja datang dari remaja yang bermasalah dengan keluarga.Semakin membesar, mengapa keluarga menjadi musuh?Adakah ini silap "orang-orang besar" atau adakah kurangnya didikan dan tarbiyah yang diberikan kepada remaja terbabit?

Peningkatan kes zina semakin menjadi-jadi.Ia merebak hingga kepada pelajar-pelajar sekolah berumur belasan tahun.Itu belum saya sentuh tentang apa yang couple buat ketika berdua-duaan.Istilah "ringan-ringan" begitu begitu biasa bagi mereka yang menyertai kebejatan ini.Jika teman sekatil saya berani bercerita tentang perlakuan ringan-ringan yang dilakukan bersama teman wanitanya5 tahun dahulu , saya tidak tahu apakah situasi sekarang.Lalu saya tidak pelik jika negara ini dibanjiri dengan anak luar nikah.Anak-anak ini akan besar lalu menjadi masyarakat.Iman tidak diwarisi, begitulah juga dosa tidak boleh diwarisi.Namun dalam saya meramal wajah negara ini untuk 50 tahun akan datang, saya sempat berpaling kepada generasi muda yang ada sekarang.

Dimana bahagia?Mungkin pada keluarga.Kerana itu islam menggalakkan mendirikan rumahtangga.Disaat saya menulis "Kearah Cinta Terdidik dan Berprinsip"saya diserang perasaan takut.Saya takut kalau-kalau tulisan saya menjadi sandaran untuk menghalalkan couple yang tidak berprinsip dan menyalahi ajaran islam.Lalu saham daripada dosa itu terpaksa juga saya tanggung.

Kawinlah!

Jika bahagia itu pada keluarga, kawinlah.Kita selama ini terikat pada tembok mentaliti yang terlalu sempit dan merimaskan.Susahkah kawin semasa belajar?Jika ingin menumpukan pada pelajaran itu menjadi sebab, bagaimana pula dengan si suami yang menumpukan pada kerja?Jika anak menjadi sebab, bagaimana pula dengan suami dan isteri yang bekerja?Tidakkah masyarakat kita dipenuhi dengan pasangan-pasangan yang mempunyai banyak komitmen lain selain dari keluarga?Tidak pun ia menjadi penghalang kepada rumahtangga.Namun apabila berbicara soal berkawin semasa belajar, kita membataskan anak-anak remaja kita dengan alasan-alasan sempit sebegitu.Apabila berlaku zina, siapakah yang bersalah?

Namun,bagaimana harus kita memahamkan ibubapa yang sudah bermentaliti begitu.Saya faham,restu keluarga itu juga yang terpenting.Kerana itu kita sedar bahawa kita dilahirkan dalam suasana yang terlalu berkehendakkan kepada perubahan.Mengapa memilih untuk menjadi diri sendiri yang ada sekarang jika kita mampu mencipta diri yang lebih baik?

.... rest of template code ....

Semua disini termasuk saya sedang menjadi saksi bisu kepada sebuah kebejatan sosial dan moral manusia yang mendiami negeri malaysia ini.Disaat kita tidak mempunyai apa-apa kuasa untuk merubah, disaat hati merintih dan menangis melihat seorang demi seorang dari kalangan kita menawarkan diri untuk menjadi sebahagian dari kebejatan itu, disaat segala macam mungkar berserabut bersama ma'ruf dan apabila tidak diendahkan lagi soal agama dan adat budaya, disaat itu kita hanya mampu bersikap kesal dan berharap akan ada perubahan dimasa akan datang.

Dimanakah silap kita?

Satu persoalan yang wajib difikirkan dan diterjemahkan ke dalam tindakan susulan.Sistem pendidikan kita lemah.Sistem kekeluargaan kita lemah.Tarbiah dari ibubapa tidak mencengkam jiwa remaja dan gagal melahirkan remaja yang memahami erti hidupnya didunia.Apabila menjadi remaja, mereka mencari diri sendiri.Sedangkan hidup bukan untuk mencari diri sendiri.Hidup ini untuk mencipta diri sendiri.Mencipta diri untuk menjadi mukmin atau menjadi manusia tampa bimbingan wahyu.

Apabila hidup difahami untuk mencari diri sendiri, akankah kita temui diri kita yang mukmin?Pastinya kita menemui diri kita yang gagal memahami erti hidup, diri yang tidak tenang kerana terpinga-pinga mencari tujuan hidup, lantas mengambil jalan mudah dengan terjebak kedalam sistem kebejatan yang sudah tercipta.Inilah yang sedang dihadapi oleh kebanyakan remaja, samada pelajar mahupun remaja rempit.

Remaja yang keliru, akan melalui detik-detik sukar ketika remajanya.Mereka akan mengalami kekosongan jiwa, tidak menemui destinasi hidup yang tetap lantas memperkosa agamanya untuk mengisi kekosongan tadi.Bilangan anak luar nikah yang direkodkan pada 2003 melebihi angka 70000 orang.Peningkatan kes jenayah seperti curi, samun, rompak, rogol, dadah, dan sebagainya meningkat dari tahun ke tahun.Saban hari ada sahaja berita orang dibunuh, dirogol, dicabul, dan diperkosa.Kes pelajar sekolah yang mengandung turut menjadi topik yang tidak harus dilupakan.

Mengapa jiwa mereka kosong?Tidak tenang?Mereka mencari bahagia,namun mereka tidak menemuinya.Inilah kesilapan kita kerana gagal memahami remaja.Dimana slogan "sayangi keluarga"?Tidak sedikit bilangan remaja yang memusuhi keluarga apabila semakin remaja.Kebanyakan kes juvana yang melibatkan remaja datang dari remaja yang bermasalah dengan keluarga.Semakin membesar, mengapa keluarga menjadi musuh?Adakah ini silap "orang-orang besar" atau adakah kurangnya didikan dan tarbiyah yang diberikan kepada remaja terbabit?

Peningkatan kes zina semakin menjadi-jadi.Ia merebak hingga kepada pelajar-pelajar sekolah berumur belasan tahun.Itu belum saya sentuh tentang apa yang couple buat ketika berdua-duaan.Istilah "ringan-ringan" begitu begitu biasa bagi mereka yang menyertai kebejatan ini.Jika teman sekatil saya berani bercerita tentang perlakuan ringan-ringan yang dilakukan bersama teman wanitanya5 tahun dahulu , saya tidak tahu apakah situasi sekarang.Lalu saya tidak pelik jika negara ini dibanjiri dengan anak luar nikah.Anak-anak ini akan besar lalu menjadi masyarakat.Iman tidak diwarisi, begitulah juga dosa tidak boleh diwarisi.Namun dalam saya meramal wajah negara ini untuk 50 tahun akan datang, saya sempat berpaling kepada generasi muda yang ada sekarang.

Dimana bahagia?Mungkin pada keluarga.Kerana itu islam menggalakkan mendirikan rumahtangga.Disaat saya menulis "Kearah Cinta Terdidik dan Berprinsip"saya diserang perasaan takut.Saya takut kalau-kalau tulisan saya menjadi sandaran untuk menghalalkan couple yang tidak berprinsip dan menyalahi ajaran islam.Lalu saham daripada dosa itu terpaksa juga saya tanggung.

Kawinlah!

Jika bahagia itu pada keluarga, kawinlah.Kita selama ini terikat pada tembok mentaliti yang terlalu sempit dan merimaskan.Susahkah kawin semasa belajar?Jika ingin menumpukan pada pelajaran itu menjadi sebab, bagaimana pula dengan si suami yang menumpukan pada kerja?Jika anak menjadi sebab, bagaimana pula dengan suami dan isteri yang bekerja?Tidakkah masyarakat kita dipenuhi dengan pasangan-pasangan yang mempunyai banyak komitmen lain selain dari keluarga?Tidak pun ia menjadi penghalang kepada rumahtangga.Namun apabila berbicara soal berkawin semasa belajar, kita membataskan anak-anak remaja kita dengan alasan-alasan sempit sebegitu.Apabila berlaku zina, siapakah yang bersalah?

Namun,bagaimana harus kita memahamkan ibubapa yang sudah bermentaliti begitu.Saya faham,restu keluarga itu juga yang terpenting.Kerana itu kita sedar bahawa kita dilahirkan dalam suasana yang terlalu berkehendakkan kepada perubahan.Mengapa memilih untuk menjadi diri sendiri yang ada sekarang jika kita mampu mencipta diri yang lebih baik?

4 Comments:

  1. Sofwah said...
    Salam,

    Pertama-tama sekali, ana nak menulis di bawah entri cinta terdidik tu, tapi lepas tu, terpikir panjang pula nak huraikan definisi cinta ni kerana banyak konotasi dan telah disekularisasi...

    Kedua, memang ana sangat terpikir tentang cinta setelah bernikah itu terlebih baik dari sebelum... walaupun, kerana kita tak dapat mengelak bertemu "orang" dalam kehidupan seharian, kita tak dapat mengelak dari jatuh "sayang"...

    Ketiga, apa yang kita buat setelah jatuh "sayang" itu yang penting... sangat setuju dengan entri ini bahawa apabila kita belajar atau bekerja, ia tidak seharusnya menjadi halangan untuk bernikah... malangnya, seperti yang syahid_zul katakan, struktur sosial tidak menyiapkan minda generasi muda untuk tanggungjawab berumahtangga...

    Setuju juga sekali dengan kata-kata syahid_zul tentang kekosongan yang dialami oleh generasi muda yang mencari... institusi keluarga mereka tidak dapat mengisi kekosongan itu... tidak pula menyokong konsep "belajar dan berumahtangga"...

    Entri sebelum ini juga, ana sokong tentang da'wah dengan hikmah (apabila anak kecil menconteng sana-sani, tidak dimarah, tapi dibelikan buku lukis, misalnya), sebagai mengikut ilmu kejiwaan/psikologi pembangunan kanak-kanak...

    Teruskan menulis, syahid_zul, moga dapat disebarkan dan menjadi kesedaran untuk orang ramai...

    Dan oh, ya, minta izin pautkan blog ini ke blog ana yang baru dibuka...
    Blog ana tidak membicarakan bab sosial kerana tidak punya banyak masa... Buat masa ini, ana menulis tentang penemuan sains dan teknologi dalam Islam kerana kebetulan memang mencari bahan sains dan teknologi untuk digunakan dalam pendidikan Islam, jadi, ana blogkan sekali untuk pengetahuan umum... kira blog santai aje :)

    Blog ana -
    http://soffwah.blogspot.com

    Wassalam.
    macai_suci said...
    salam...permasaalahan ini sebenarnya bukan baru...malah sejak bertahun lagi...namun apa yang pasti kita perlu merenung apa yang telah terhidang di depan mata...bumi Malaysia bergitu meriah dengan kehidupan malamnya..disko di sana- sini...intitusi tidak berfungsi melahirkan individu cemerlang malahan ada pula golongan "orang langit" yang mencetuskan pemikiran baru dalam Islam tapi hakikatnya tetap sama diri lantang menyeru Islam tetapi "permaisurinya" berkepala gondol.Hiburan dari budaya asing tidak di sekat malahan...berleluasa..dimana remaja masa kini mencari "rujukan pakaian" kalau bukan dari majalah jahanam ini...kemudian kita lihat pula intitusi kekeluargaan kita hari ini dalam mencari calon menantu..mesti "berduit" "berpangkat" kononya itu adalah jaminan hidup bahagia.Dalam erti kata lain bagaimana gejala sosial ini akan di bendung....
    Achik_Sufi said...
    salam ramadhan n selamat berpuasa...semoga berbahagia selalu...
    bulan said...
    salam ramadhan..
    penulisan yg baik dan dpt dikongsi..

Post a Comment