Benci? Siapa? Apa?

Dua minggu lepas , ada Ballon Fiesta diadakan di saga prefecture , dekat dengan rumah sewa saya ( 15 minit berbasikal ) . Ianya dianjur setiap setahun sekali dan ianya Internasional Event . Semata-mata kerana itu , peminat belon udara panas sejati (member saya) seorang dari kitakyuusyuu dan seorang lagi dari yamaguchi sanggup datang bermalam semalaman di rumah saya . Kami jarang dapat bertemu kerana kesibukan tugas harian masing-masing sebagai student . Bermacam-macam karenah dan gelagat . Perangai masing-masing masih tidak berubah , Ditambah dengan perangai-perangai baru yang entah mana didownloadnya . Apabila perbualan memasuki isu mawi dan ina , tiba-tiba suasana menjadi lain .

"Kau suka siapa ? Mawi ke Ina ?" Kawan saya dari yamaguchi cuba melontar soalan .

************************************** ( perbualan di censored atas sebab-sebab tertentu )

Suka Vs Tak Suka
Ada yang tidak suka mawi . Alasannya , kerana mawi cepat lupa diri . Ada pula yang tidak suka ina . Alasannya , sebab ina menumpang populariti mawi . Saya bukanlah wartawan hiburan dan tiada kepentingan apa-apa . CUMA , apabila ummah melahirkan insan-insan yang busuk hati dan berprasangka tidak tentu hala , saya ada tugas untuk menyedarkan mereka .

Jika difikir secara kritis dan rasional , apa kepentingan kita membenci insan lain ? Adakah ia sebahagian dari ajaran islam ? Tidakkah islam ini datang sebagai rahmatan lil alamin ? Adakah Rasulullah mengajurkan kita membenci insan lain ?
Bagi mereka yang tidak suka hujjah islamic , saya ingin bertanya begini . Adakah anda kerugian apa-apa atas apa yang berlaku terhadap mereka berdua ( Mawi dan Ina ) ? Kenapa terlalu sakit hati sampai mencela bermacam-macam ? Meluat . Mungkin itulah jawapan biasa yang bakal keluar dari mulut sesetengah dari kita .

Sebagai orang islam , kita dianjurkan untuk bersikap berlapang dada dan memaafkan . Jika persoalan artis pun ingin kita bertikam lidah dan benci membenci , bagaimana persoalan agama dan ummah ? Dianjurkan , sebelum kita terlena setiap malam , belajarlah memaafkan saudara seislam yang lain . Takut-takut jikalau kita pergi selamanya dengan menyimpan prasangka terhadap saudara seislam . Teringat kata-kata Al-imam As-Syahid Hassan Al-banna "serendah-rendah ukhwah diantara kamu dan saudaramu ialah berlapang dada , dan setinggi-tingginya ialah kamu mendahului kepentingan saudara mu dari dirimu sendiri ".

Solusi
Saya faham , kadang-kadang berlapang dada sahaja tidak menyelesaikan banyak benda . Dan untuk itu , islam sebagai agama yang sempurna menganjurkan method "tazkir" iaitu mengingatkan . Disana rasulullah bersabda

"Jika ada dikalangan kamu melihat satu kemungkaran , cegahlah ia dengan tangan (kuasa) , dan jika tidak mampu , cegahlah dengan lisan , dan jika tidak mampu cegahlah dengan membenci ( perbuatan itu) didalam hati . Dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman ."

Sesungguhnya perasaan meluat itu akan membuka jalan kepada dua destinasi . Pertama , destinasi hasad , benci dan prasangka . Kedua , destinasi "menegur"(dengan kuasa , lisan dan hati) . Saya juga memiliki rasa meluat apabila melihat manusia yang memakai baju tidak cukup benang , manusia yang menipu , menindas , menzalimi dan sebagainya . Lalu saya membunuh perasaan meluat itu dengan mengambil panduan dari hadis nabi diatas , membenci ( perbuatan itu) didalam hati . Mungkin ianya tindakbalas yang tergolong dalam selemah-lemah iman . Kerana itulah saya mencari inisiatif lain supaya tidak hanya membenci (perbuatan itu ) didalam hati , tetapi dipamerkan melalui sebuah penulisan . Bukan tulisan kritikan , tetapi tulisan menyedarkan !

Bencilah akan perbuatannya bukan orangnya
Islam mengajar , apabila manusia melakukan kemungkaran maka bencilah kepada perbuatannya dan bukan orangnya . Lihatlah betapa indahnya dan sempurnanya islam menjaga keharmonian diantara penganutnya . Tapi biasanya kita sebagai penganut yang terlepas pandang kepada ajaran islam lantas gagal menghayati keindahan dan kebenaran agama ini .

Berkampung didalam dunia dakwah , mengajar saya satu pengajaran berguna apabila saya menyedari hakikat bahawa , setiap manusia ada "tempat baiknya" . Seorang penagih tidak akan suka adiknya turut menjadi penagih . Seorang ibu ayam tidak akan suka anaknya atau ibunya menjadi ayam . Seorang yang zalim pasti tidak akan suka apabila isteri kesayangannya dizalimi . Dan seorang insan , pasti tidak akan suka jika dirinya dibenci . Lalu saya teringat kepada kata-kata :



Seorang da'i hendaklah memperhatikan celah-celah kebaikan
yang ada pada orang lain kemudian memupuknya, sehingga
celah-celah keburukan yang ada padanya tersingkir dan ia mahu
bangkit berdiri melangkah di jalan Islam.
[Bagaimana menyentuh hati:Abbas As-Sisi]


Satu lagi ilmu berharga buat bekalan kita sebagai golongan 20% yang concern tentang islam untuk menghadap 80% lagi yang sedikit terbabas dan menghadap ghazwul fikri dari barat . Jika kita masih memilih untuk berselisih dalam suasana "keras" , benci dan berlawan , kita bakal ditewaskan .

Mulai sekarang , tanyalah kepada diri sendiri ...suka mawi atau ina ?

p/s : saya suka kedua-duanya . Mana mungkin dakwah akan sampai jika saya membenci insan lain ?

.... rest of template code ....

Benci? Siapa? Apa?

Dua minggu lepas , ada Ballon Fiesta diadakan di saga prefecture , dekat dengan rumah sewa saya ( 15 minit berbasikal ) . Ianya dianjur setiap setahun sekali dan ianya Internasional Event . Semata-mata kerana itu , peminat belon udara panas sejati (member saya) seorang dari kitakyuusyuu dan seorang lagi dari yamaguchi sanggup datang bermalam semalaman di rumah saya . Kami jarang dapat bertemu kerana kesibukan tugas harian masing-masing sebagai student . Bermacam-macam karenah dan gelagat . Perangai masing-masing masih tidak berubah , Ditambah dengan perangai-perangai baru yang entah mana didownloadnya . Apabila perbualan memasuki isu mawi dan ina , tiba-tiba suasana menjadi lain .

"Kau suka siapa ? Mawi ke Ina ?" Kawan saya dari yamaguchi cuba melontar soalan .

************************************** ( perbualan di censored atas sebab-sebab tertentu )

Suka Vs Tak Suka
Ada yang tidak suka mawi . Alasannya , kerana mawi cepat lupa diri . Ada pula yang tidak suka ina . Alasannya , sebab ina menumpang populariti mawi . Saya bukanlah wartawan hiburan dan tiada kepentingan apa-apa . CUMA , apabila ummah melahirkan insan-insan yang busuk hati dan berprasangka tidak tentu hala , saya ada tugas untuk menyedarkan mereka .

Jika difikir secara kritis dan rasional , apa kepentingan kita membenci insan lain ? Adakah ia sebahagian dari ajaran islam ? Tidakkah islam ini datang sebagai rahmatan lil alamin ? Adakah Rasulullah mengajurkan kita membenci insan lain ?
Bagi mereka yang tidak suka hujjah islamic , saya ingin bertanya begini . Adakah anda kerugian apa-apa atas apa yang berlaku terhadap mereka berdua ( Mawi dan Ina ) ? Kenapa terlalu sakit hati sampai mencela bermacam-macam ? Meluat . Mungkin itulah jawapan biasa yang bakal keluar dari mulut sesetengah dari kita .

Sebagai orang islam , kita dianjurkan untuk bersikap berlapang dada dan memaafkan . Jika persoalan artis pun ingin kita bertikam lidah dan benci membenci , bagaimana persoalan agama dan ummah ? Dianjurkan , sebelum kita terlena setiap malam , belajarlah memaafkan saudara seislam yang lain . Takut-takut jikalau kita pergi selamanya dengan menyimpan prasangka terhadap saudara seislam . Teringat kata-kata Al-imam As-Syahid Hassan Al-banna "serendah-rendah ukhwah diantara kamu dan saudaramu ialah berlapang dada , dan setinggi-tingginya ialah kamu mendahului kepentingan saudara mu dari dirimu sendiri ".

Solusi
Saya faham , kadang-kadang berlapang dada sahaja tidak menyelesaikan banyak benda . Dan untuk itu , islam sebagai agama yang sempurna menganjurkan method "tazkir" iaitu mengingatkan . Disana rasulullah bersabda

"Jika ada dikalangan kamu melihat satu kemungkaran , cegahlah ia dengan tangan (kuasa) , dan jika tidak mampu , cegahlah dengan lisan , dan jika tidak mampu cegahlah dengan membenci ( perbuatan itu) didalam hati . Dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman ."

Sesungguhnya perasaan meluat itu akan membuka jalan kepada dua destinasi . Pertama , destinasi hasad , benci dan prasangka . Kedua , destinasi "menegur"(dengan kuasa , lisan dan hati) . Saya juga memiliki rasa meluat apabila melihat manusia yang memakai baju tidak cukup benang , manusia yang menipu , menindas , menzalimi dan sebagainya . Lalu saya membunuh perasaan meluat itu dengan mengambil panduan dari hadis nabi diatas , membenci ( perbuatan itu) didalam hati . Mungkin ianya tindakbalas yang tergolong dalam selemah-lemah iman . Kerana itulah saya mencari inisiatif lain supaya tidak hanya membenci (perbuatan itu ) didalam hati , tetapi dipamerkan melalui sebuah penulisan . Bukan tulisan kritikan , tetapi tulisan menyedarkan !

Bencilah akan perbuatannya bukan orangnya
Islam mengajar , apabila manusia melakukan kemungkaran maka bencilah kepada perbuatannya dan bukan orangnya . Lihatlah betapa indahnya dan sempurnanya islam menjaga keharmonian diantara penganutnya . Tapi biasanya kita sebagai penganut yang terlepas pandang kepada ajaran islam lantas gagal menghayati keindahan dan kebenaran agama ini .

Berkampung didalam dunia dakwah , mengajar saya satu pengajaran berguna apabila saya menyedari hakikat bahawa , setiap manusia ada "tempat baiknya" . Seorang penagih tidak akan suka adiknya turut menjadi penagih . Seorang ibu ayam tidak akan suka anaknya atau ibunya menjadi ayam . Seorang yang zalim pasti tidak akan suka apabila isteri kesayangannya dizalimi . Dan seorang insan , pasti tidak akan suka jika dirinya dibenci . Lalu saya teringat kepada kata-kata :



Seorang da'i hendaklah memperhatikan celah-celah kebaikan
yang ada pada orang lain kemudian memupuknya, sehingga
celah-celah keburukan yang ada padanya tersingkir dan ia mahu
bangkit berdiri melangkah di jalan Islam.
[Bagaimana menyentuh hati:Abbas As-Sisi]


Satu lagi ilmu berharga buat bekalan kita sebagai golongan 20% yang concern tentang islam untuk menghadap 80% lagi yang sedikit terbabas dan menghadap ghazwul fikri dari barat . Jika kita masih memilih untuk berselisih dalam suasana "keras" , benci dan berlawan , kita bakal ditewaskan .

Mulai sekarang , tanyalah kepada diri sendiri ...suka mawi atau ina ?

p/s : saya suka kedua-duanya . Mana mungkin dakwah akan sampai jika saya membenci insan lain ?

2 Comments:

  1. AKU said...
    aku rindu sangat la kat budak kitaQ tuh..dh la natsu arituh x dpt jumpe..buat projek sesame..pastu, dia x slalu pon online..samishiii je..mawi? aku pandang mawi tu same je macam aku pandang orang2 yang lalu lalang kat tepi jalan yg aku lalu..aku tak kenal pon dia..dia pon tak kenal aku..so tak de la cerita..tak payah lah cerita..buang masa je...dunia artis ni penuh dengan penipuan dan pembaziran...tak duit worth than money...time...cukup la aku suka dgr lagu yg artis nyanyi, tak suka@perlu amik kisah pasal idup mereka..kudaranei!~..adios
    syahid_zul said...
    hehe...budak kitaQ tu laptop dia pi jemur tengah hujan.sbb tu la jarang online skrg.bawak pi kedai pun xle repair coz jenama hp.xde spare-part kot..pasal artis tu ek,saje je amik contoh 2..kasi happening cikit..tp btul gak arr..kehidupan artis kudaraneii...arigatou coz komen!

Post a Comment